Kedai media harus memiliki skandal Hunter Biden

Jadi Hunter Biden mengakui bahawa komputer riba The Post yang dilaporkan "pasti" boleh menjadi miliknya; dia tidak ingat membuangnya untuk dibaiki. Persoalannya sekarang ialah apakah media liberal akan mengakui bahawa itu nyata, meneliti kandungannya atau melihat amalan mereka.

Mereka boleh bermula dengan tidak lagi menempah atau menemu ramah John Brennan, mantan pengarah CIA dan engkol memakai topi timah. Brennan adalah salah satu daripada 50 bekas pegawai perisik, kebanyakannya di bawah presiden Demokrat, yang menandatangani surat yang mengatakan bahawa kisah Hunter "mempunyai semua tanda-tanda klasik mengenai disinformasi Rusia." Tentu saja, mereka tidak memiliki bukti ini dan tidak peduli untuk memeriksa isinya, tetapi menangis, "Rusia!" adalah cara yang baik untuk menipu media hari ini. Kami memilih Brennan kerana tidak ada yang lebih banyak menangis serigala dalam lima tahun kebelakangan ini, kerana dia memutar teori konspirasi yang akan membuat QAnon tersipu. Namun dia masih berlari di CNN tidak kira berapa kali dia salah.

Semasa kita berada di sana, adakah Politico (dan kedai lain) akan membetulkan liputan surat ini? "Kisah Hunter Biden adalah disinfo Rusia, puluhan mantan pegawai intel mengatakan," kata tajuk utama Politico, yang bahkan tidak dikatakan oleh surat itu. Itu mungkin maklumat, kata pegawai - dan sekarang kita tahu tidak.

NPR terkenal kepada pendengarnya, "Kami tidak membuang masa untuk cerita yang bukan cerita." Betapa menyusahkan mereka bahawa ini terus menjadi cerita. Sudah tentu, NPR tidak malu - hanya minggu lalu, ia harus membetulkan tinjauan buku Hunter Biden ketika pengarang mendakwa, palsu, bahawa perisik AS mengatakan kisah komputer riba itu "didiskreditkan."

Atau bagaimana dengan industri pondok "pemeriksa fakta?" Glenn Kessler dari The Washington Post melambaikan pelaporan kami dengan "komputer riba Hunter Biden," dan kemudian tweet mengecewakan mengenai "barang komputer riba." Adakah "pemeriksaan fakta" baru dalam perjalanan?

Kami tidak fikir akan ada. Pilihan raya dengan selamat di kaca spion,Twitter sekarang mengatakan melarangAkaun The Post selama dua minggu adalah "satu kesalahan besar." Tetapi media yang lain masih tidak berminat untuk mengajukan pertanyaan tentang Hunter Biden, bahkan ketika dia mempromosikan memoir layan diri.

Mereka mahu Joe Biden terpilih, dan mereka tidak mahu menyakitinya sekarang.

Kongsi artikel ini: