Demokrat mahu sempadan terbuka tetapi tidak akan mengatakannya, menyebabkan krisis kejam hari ini

Ada krisis di sempadan selatan kita, sama ada Team Biden akan mengakuinya atau tidak. Sebenarnya, itulah masalahnya: Demokrat tidak akan mengakui banyak perkara ketika datang ke imigrasi.

Bulan lalu, lebih daripada 170,000 calon pendatang melintasi sempadan - tahap tertinggi dalam 15 tahun. Ini bukan kebetulan. Retorik Presiden Biden yang tidak bertanggungjawab telah menyebabkan berlakunya lonjakan ini.

Selama bertahun-tahun, Demokrat melukis Presiden Donald Trump ketika itu sebagai kejam terhadap pendatang. Laman kempen Biden berjanji dia akan "menyambut pendatang di komuniti kita" dan "menegaskan kembali komitmen Amerika terhadap pencari suaka dan pelarian." Mesej diterima: Jutaan orang putus asa di Amerika Latin, dan kartel dan jaringan perdagangan yang mendapat keuntungan dari penderitaan mereka, siap untuk menunaikan janji tersebut.

Dalam praktiknya, belas kasihan orang Bidenites berupa ribuan anak yang saling bertumpuk di kandang kotor. Jarak sosial bahkan tidak dicuba. Ini adalah keadaan darurat yang penuh, sementara presiden, pihaknya dan sekutu media periksa biru dengan bersungguh-sungguh memandang sebaliknya.

Adakah anda perasan? Semua rakan anda yang masuk ke Facebook untuk mengecam "kubu konsentrasi" Trump kini sudah tidak lagi diam.

Masalah sebenarnya ialah Demokrat mahukan sempadan terbuka tetapi enggan mengakuinya. Sempadan terbuka, di mana kita melintasi pintu gerbang ke arah sesiapa sahaja yang ingin masuk, sangat tidak digemari. Mereka juga tidak dapat ditahan: Kami tidak boleh menerima semua orang yang ingin datang.

Ini bukan kedudukan sayap kanan. Pada tahun 2019, Senator Bernie Sanders berkata, "Jika kamu membuka perbatasan, Ya Tuhan, ada banyak kemiskinan di dunia ini, dan kamu akan memiliki orang dari seluruh dunia."

Setelah parti kelas pekerja Amerika, yang berpendapatannya tidak mampu mengadakan persaingan gaji rendah tanpa had, Demokrat kini telah merangkul visi dunia tanpa sempadan. Tetapi mereka tidak boleh mengatakannya. Dan dari percanggahan ini muncullah kebijakan yang tidak kemas hari ini: Dems mendorong orang untuk mengikuti proses imigrasi undang-undang kita, sesiapa sahaja yang menentangnya adalah berjenama rasis - namun pihak kiri enggan mengakui apa yang sebenarnya diinginkannya.

Anak-anak akhirnya berada di tempat simpanan kami kerana kami telah mendorong orang-orang yang putus asa untuk mempercayai bahawa tidak apa-apa untuk menghantar anak-anak mereka yang tidak didampingi ke negara kita untuk mencari kehidupan yang lebih baik. Sebaik sahaja mereka sampai di sini, kami tidak tahu apa yang harus dilakukan dengan mereka.

Tidak ada jawapan yang mudah setelah anak yang tidak didampingi sampai di sini: Adakah kita membiarkannya bebas di jalanan kita, atas belas kasihan penjenayah? Adakah kita menjumpai saudara jauh, jika dia cukup bernasib baik untuk memilikinya? Bagaimana kita dapat memastikan bahawa kita tidak menyerahkannya untuk penyalahgunaan?

Sementara itu, Demokrat di New York adalah mengusahakan "Dana Pekerja yang Dikecualikan"untuk memberi dana pengangguran kepada pendatang tanpa izin. Guru di San Diego, yang telah menolak untuk kembali mengajar anak-anak California secara langsung, pergi ke kemudahan penahanan sempadan untuk mengajar anak-anak yang tiba. Adakah kita mengalu-alukan mereka yang melanggar undang-undang untuk sampai ke sini - atau tidak? Mengapa kita terus menghantar mesej bahawa mereka harus datang, dan itu akan baik-baik saja?

Orang Amerika tidak berperasaan. Mereka tidak suka dibohongi. Menjengkelkan apabila melihat dasar sempadan terbuka digubal tanpa ada yang mengakui kebenaran atau mengadakan perbahasan sebenar. Ahli politik yang mahukan sempadan terbuka harus mengatakan demikian dan membiarkan konstituen mereka memutuskan apakah itu yang mereka mahukan juga.

Saya datang ke Amerika Syarikat sebagai pelarian dari Kesatuan Soviet ketika saya masih kecil. Saya memahami keputusasaan, dan, sebagai seorang ibu, saya menghargai kerinduan untuk meningkatkan kehidupan anak-anak anda. Saya juga tahu bahawa Amerika tetap menjadi mercu tanda kebebasan dan kemungkinan - terlepas dari propaganda teori ras yang beracun yang disebarkan oleh golongan kiri yang sama yang ingin mengakui berjuta-juta orang coklat ke negara kita (kononnya) jahat.

Tetapi keluarga saya tidak menaiki penerbangan ke JFK dan berharap yang terbaik. Kami diberi izin untuk menunggu di Itali, di mana kami melamar masuk ke Amerika Syarikat. Kami tinggal di sana selama tiga bulan sehingga kami diluluskan. Beberapa keluarga tinggal lebih lama. Ada yang tidak mendapat kebenaran dari Amerika Syarikat dan berakhir di Australia, Kanada atau Israel. Terdapat proses, dan kami mengikutinya.

Kita perlu menjalani proses lagi, dan jika kita peduli dengan anak-anak di kandang di perbatasan, kita harus mencegah ibu bapa mereka untuk tidak menghantar mereka. Tidak ada yang dapat terjadi, bagaimanapun, kecuali Demokrat memahami apa yang mereka mahukan.

Twitter: @Karol

Kongsi artikel ini: