Biden menggambarkan komen Trump yang gila dan lain-lain

Konservatif: Biden Mirrors Don's Crazy

Mantan Presiden Donald Trump dengan kuat memimpin GOP - kadang-kadang ke tempat yang "tidak semestinya ingin pergi," mengingatkan Carl M. Cannon dari RealClearPolitics. Presiden Biden telah membalikkan dinamika: Panglima besar yang baru "tidak memimpin, dia mengikuti. Dan Parti Demokrat membawa Biden ke tempat-tempat yang tidak sepatutnya dia pergi. " Saksikan kemarahan Biden terhadap undang-undang integriti pemilih yang waras di Georgia. Presiden menyebutnya "'merosakkan,' 'sakit,' 'tidak-Amerika' - dan benar-benar rasis." Untuk memulakan, dia menambahkan tuntutan palsu yang jelas bahawa undang-undang membataskan waktu mengundi, apabila berlaku sebaliknya. Kemudian muncul perbandingan "Jim Crow" Biden, menyamakan "terorisme perkauman sistematik yang berlangsung selama beberapa generasi dengan undang-undang yang mengharuskan semua orang Amerika menunjukkan identiti di tempat mengundi."Orang Amerika yang berharap akan perubahan dari hiperbola demam era Trump kecewa setelah hanya" 65 hari dan satu persidangan berita "dari Biden.

Jam benci: Asian Attacks Belie Left Narratives

"Sekiranya pentadbiran Biden serius untuk menindak tegas peningkatan keganasan dan bias anti-Asia Amerika, ia harus mengambil cuti dari semua 'ekuiti' perkauman yang telah disangka-sangka," Eddie Scarry berpendapat di Pemeriksa Washington . "Dan perlu mempersiapkan diri untuk mengurung banyak orang kulit hitam (dan mungkin beberapa orang Hispanik)." Kumpulan penyokong tempatan dan jabatan polis telah menunjukkan bahawa sentimen anti-Asia meningkat di seluruh negara, dan Presiden Biden telah berjanji untuk mengutamakan pendakwaan mereka yang melakukan jenayah ini. Tetapi melakukannya akan "tidak proporsional" mempengaruhi "komuniti kulit hitam." Ini kerana, ketika memeriksa serangan anti-Asia baru-baru ini, muncul kebenaran yang tidak selesa: "Penyerang itu adalah orang kulit hitam secara eksklusif."

Pakar Perubatan: Race and the Vax

Satu kajian dalam Jurnal Persatuan Perubatan Amerika mendapati "perbezaan besar" dalam sikap terhadap vaksin COVID-19 antara "kulit putih dan kulit hitam," lapor Theodore Dalrymple dalam City Journal. Data itu terbatas, tetapi studi tersebut mendesak pihak berwajib untuk melakukan "usaha khusus. . . untuk mencapai populasi yang terpinggir secara sejarah. " Tetapi, Dalrymple bertanya-tanya, mungkinkah "penekanan yang dilembagakan pada ketidakadilan di masa lalu sebenarnya adalah salah satu sebab untuk perbezaan dalam pengambilan," menjadikan minoriti paranoid dengan selalu mengingatkan mereka tentang kesalahan perubatan masa lalu? Kami mungkin tidak akan mengetahui: "Seorang wakil editor" jurnal dipecat "kerana berani mencadangkan sebanyak itu, dan editor ditangguhkan karena telah mengizinkannya untuk melakukannya."

Jurnal pandemik: Menamatkan Rezim Topeng

Di The Wall Street Journal, prof Weill Cornell Nicole Saphier bertanya: "Bilakah selamat untuk berbelanja di kedai runcit atau muncul di pejabat tanpa memakai topeng?" Jawapannya: "lebih cepat daripada kebanyakan pakar bersedia mengakui." Mengingat penurunan cepat dalam kes dan kematian, “kebutuhan untuk topeng di luar kawasan wabah lokal tertentu akan berlalu dalam beberapa minggu. . . Apabila rata-rata 14 hari kematian COVID harian turun di bawah tahap selesema, yang mungkin berlaku dalam satu atau dua bulan berikutnya, kita harus menyesuaikan pemikiran kita mengenai coronavirus dengan sewajarnya, ”termasuk dengan mengangkat mandat topeng. Masalahnya adalah bahawa pakar pilihan pemerintah, terutama guru virus Dr. Anthony Fauci, percaya bahawa kita tidak akan mencapai kekebalan kawanan sehingga 85 persen penduduk divaksinasi, tahap "tidak masuk akal tinggi" yang tidak akan dicapai negara untuk "yang lain tahun,jika pernah. " Bersikeraslah, dan pihak berkuasa akan segera melihat "pemberontakan" besar-besaran terhadap mandat yang tidak rasional. Lebih baik, kemudian, "mandat penutup topeng pada akhir bulan April" atau Hari Peringatan terbaru.

Pengkritik budaya: Menang untuk Bersungguh-sungguh dan Berdebat

Keputusan baru-baru ini oleh Mahkamah Rayuan Litar Keenam menunjukkan bahawa sekurang-kurangnya beberapa hakim masih memahami "apa pendidikan dan pelbagai institusinya", kata Carl R. Trueman di First Things. Shawnee State University di Ohio telah mendisiplin profesor filsafat kerana menolak, atas dasar hati nurani, untuk menggunakan "kata ganti pilihan" pelajar trans. Mahkamah tidak akan memiliki ini: Identiti gender, katanya, adalah "tepat sesuatu yang harus dibahas dan dibahaskan di dalam kelas, tidak dikenakan oleh fiat," seperti yang dirumuskan oleh Trueman. Kudos!

- Disusun oleh Sohrab Ahmari & Elisha Maldonado

Difailkan di bawah , , , , pantas mengambil , identiti jantina , membenci jenayah , , 4/4/21

Kongsi artikel ini: