Eksodus NYC akan berakhir pada bulan April, ramalan penganalisis harta tanah

Seorang penganalisis harta tanah tempatan meramalkan bahawa eksodus New York City yang telah berlangsung lama, yang menjelang wabak COVID-19 tahun lalu, akan berakhir pada bulan April.

"Lebih sedikit orang meninggalkan kota dan lebih banyak lagi yang kembali," lapor Nancy Packes Data Services, setelah melakukan kajian dengan Eastdil Secured.

Kedua-dua garis aliran ini akhirnya akan melintasi bulan ini, apabila jumlah isi rumah yang berpindah ke New York City harus melebihi jumlah yang meninggalkan untuk pertama kalinya sejak sekurang-kurangnya Januari 2019 - bulan pertama yang disebut dalam laporan.

Kadar keberangkatan keluar dari New York dengan cepat dipercepat pada bulan Mac 2020: 89,221 isi rumah berpecah di tengah-tengah ketakutan COVID-19, lebih dari dua kali ganda jumlah bulan sebelumnya, sementara hanya 47,718 pindah ke bandar.

Kerugian bersih hampir 42,000 isi rumah dalam satu bulan secara beransur-ansur meningkat sepanjang tahun lalu. Pada Januari 2021, bulan terakhir dalam laporan dengan data, kerugian bersih adalah 18,000 isi rumah, jumlah terendah sejak Februari 2020 (6.000 kerugian).

Pergerakan di dalam dan luar bandar telah berlangsung dengan cepat sejak musim panas lalu, demikian menurut laporan itu. Pada bulan Ogos, New York City menyambut 56,000 isi rumah baru, yang paling banyak dalam dua tahun. Walau bagaimanapun, hampir 83,000 isi rumah meninggalkan bandar pada bulan yang sama, kedua setelah jumlah yang meninggalkan Mac lalu.

nyc-apartment-beuildings-001
Pemandangan pangsapuri di sekitar Madison Square Park di East 26th Street pada 16 Mac 2013.

Rob Kim / Getty Images

nyc-apartment-beuildings-002
Bangunan Brownstone di pusat Harlem pada 10 Ogos 2014.

Bloomberg melalui Getty Images

nyc-apartment-beuildings-004
Bangunan pangsapuri di Chelsea pada 11 Januari 2018.

Drew Angerer / Getty Images

Iklan
Seterusnya
Iklan

Bandar ini secara keseluruhan telah mengalami kerugian bersih 300,000 isi rumah sejak wabak itu merebak, setelah mengalami kerugian 85.000 bersih sepanjang tahun 2019.

Laporan itu mengesan isi rumah dengan melihat perubahan permintaan alamat dengan Perkhidmatan Pos AS.

Kongsi artikel ini: